Belajar Bersikap Empatetik

Anda tidak mungkin hidup dalam harmoni dengan isteri anda, suami anda, kawan anda, atau sesiapa yang lain tanpa empati. Anda tidak dapat memiliki satu pasukan tanpa kesedaran akan apa yang sedang berlaku dalam kehidupan setiap seorang ahlinya. Itulah sebab mengapa apabila orang bekerja bersama-sama di pejabat, mereka mungkin melaksanakan kerja bersama-sama, tetapi mereka bukanlah satu pasukan melainkan mereka sedar apa yang sedang berlaku dalam kehidupan satu sama lain.

Empati adalah amat penting kerana ia memenuhi keperluan terdalam kita: keperluan asas untuk difahami dan keperluan yang dalam untuk pengesahan perasaan kita.

Jika anda ingin membina satu pasukan kawan atau di tempat kerja atau dalam kumpulan kecil anda, anda perlu membina empati dalam strukturnya. Jadi, bagaimanakah anda menjadi seseorang yang bersikap empatetik?

1. Memperlahankan.Disebabkan budaya kita mengajar kita untuk bergerak dengan cepat, kita melayap dari segi hubungan. Ini bermaksud anda mencapai puncak tinggi dan terlepas semua jenis butiran dalam kehidupan orang yang paling anda hargai. Yakobus 1:19 menyatakan, “Kamu tahu bahawa setiap orang haruslah cepat mendengar, tetapi lambat berkata-kata, dan lambat naik marah.”

2. Tanya soalan. Amsal 20:5 menyatakan, “Fikiran manusia bagaikan air di perigi yang dalam, tetapi orang yang berpengertian dapat menimbanya.” Kebanyakan orang menyembunyikan emosi mereka, dan tidak berkongsi keadaan mereka secara automatik. “Saya baik-baik saja” adalah jawapan standard, tetapi itu tidak betul-betul memberitahu anda tentang keadaan mereka.

Jika anda menanya, ”Bagaimana keadaan kamu sekarang?” dan orang itu membalas, “Saya baik-baik saja,” anda boleh memperoleh respons yang lebih bermakna: Belajar menanya soalan itu sebanyak dua kali. Itulah cara anda membina empati. Berhenti sejenak dan berkata, “Tak. Bagaimana keadaan kamu sekarang ini?”

Satu lagi perkara yang anda harus lakukan adalah belajar berlengah-lengah. Itu bermaksud anda tidak takut akan kesenyapan. Nikmati saat itu, mengajukan soalan, dan jangan rasa takut untuk duduk dan menunggu. Jangan memasuki agenda anda dengan serta-merta. Dengar dan mendapat tahu.

3. Tunjukkan emosi.Alkitab menyatakan dalam Roma 12:15, “Bersukacitalah dengan mereka yang bersukacita, dan menangislah dengan mereka yang menangis.” Empati adalah lebih daripada mengatakan, “Saya kesal kamu berasa tersinggung.” Ia mengatakan, “Saya rasa tersinggung bersama kamu.” Anda sanggup menangis bersama dengan mereka, dan anda sanggup bersukacita bersama dengan mereka.

Hanya terdapat satu cara anda akan bersikap empatetik seperti itu — tetap dipenuhi Allah. Jika tangki anda kekurangan Allah, anda langsung tidak akan bersikap empatetik. Anda perlu tetap dipenuhi Allah.

“Hendaklah kamu semua seia sekata dan seperasaan. Hendaklah kamu saling mengasihi seperti orang yang bersaudara, dan hendaklah kamu saling berbelas kasihan dan bersikap rendah hati” (1 Petrus 3:8).



Categories: Bahasa Malaysia, Bahasa Melayu, christianity

Tags: , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: