Apabila Anda Menghadapi Masalah, Komuniti adalah Jaring Keselamatan Anda

Apabila anda mengalami penderitaan dalam hidup, anda memerlukan orang lain untuk bersedih bersama anda.

Terdapat situasi di mana tiada orang yang harus melaluinya bersendirian. Tiada orang yang harus menunggu bersendirian di hospital semasa orang yang dikasihi menjalani pembedahan hidup mati. Tiada wanita yang harus menunggu bersendirian untuk laporan makmal tentang kehamilan yang sukar. Tiada orang yang harus menunggu bersendirian untuk berita dari medan perang. Tiada orang yang harus berdiri bersendirian di tepi kubur yang terbuka. Tiada orang yang harus menghabiskan malam pertama selepas pasangannya meninggal dunia atau meninggalkannya bersendirian.

Kenyataannya adalah, sesetengah perkara ini akan berlaku kepada anda. Ia tidak dapat dielakkan. Anda akan menghadapi tragedi. Anda akan menerima berita buruk. Anda akan mengalami seksaan jiwa. Hanya orang bodoh akan mengalami hidup tanpa bersedia sepenuhnya untuk sesuatu yang anda tahu akan berlaku. Masa untuk membina jaring keselamatan — jaringan penyokong dan kawan — adalah sekarang.

Apakah jaring keselamatan Allah? Ia adalah kumpulan orang percaya yang lain. Anda tidak memerlukan seratus orang. Anda hanya memerlukan lima atau enam orang — sekumpulan orang percaya yang lain, yang komited kepada anda.

Terdapat seorang lelaki yang menghadiri Saddleback Church selama tujuh tahun. Dia duduk di tangga kambing. Dia tidak pernah melibatkan diri dalam apa-apa, tidak pernah menyertai kumpulan kecil. Dia hanya datang ke kebaktian dan pulang sejurus selepas itu. Pada suatu hari, dia diserang sakit jantung dan tinggal di hospital selama dua minggu. Saya mengembara dan tidak mendengar tentang itu sehingga saya pulang. Apabila dia meninggalkan hospital, dia datang ke gereja dan berkata, “Saya akan meninggalkan gereja.” Saya menanya, “Mengapa?” Dia membalas, “Kerana gereja ini tidak mesra. Tiada orang melawat saya di hospital.” Semasa dia meninggalkan gereja, saya berfikir, “Ia adalah salah kamu!”

Dia tidak mengambil berat tentang orang lain, hanya dirinya. Dia tidak pernah berminat untuk mengenali orang lain. Dia tidak pernah menyertai kumpulan kecil, tidak memberi, tidak berkongsi. Ia adalah salahnya apabila krisis melanda, dan tiada orang yang melayaninya, kerana dia tidak pernah berhubungan dengan orang lain.

Itu tidak dimaksudkan Allah untuk kita dalam kehidupan ini. Ini adalah rancangan Allah: “Bersukacitalah dengan mereka yang bersukacita, dan menangislah dengan mereka yang menangis” (Roma 12:15).

Komuniti adalah jawapan Allah kepada rasa putus asa. Anda dicipta untuk berkongsi hidup anda dengan orang lain! Sekarang adalah masa untuk mencari orang yang akan menyokong anda dalam hidup, orang yang akan bersukacita bersama anda dalam kemenangan dan menangis bersama anda dalam kesusahan.



Categories: Bahasa Malaysia, Bahasa Melayu, christianity

Tags: , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: