Penyelamat

Dan kematian akan tiada lagi.
Wahyu 21:4

Bilakah kali terakhir anda berhenti dan berfikir tetang hakikat kematian?

Ia bukan sesuatu yang menyeronokkan semasa berfikir tentang tersebut, tetapi untuk sebab yang baik. Ia adalah satu kecelakaan, pemutusan, pengasingan, ketidakhadiran, dengan itulah ia menandakan semua yang tidak kena dengan dunia kita, dan membawa ke permukaan semua emosi yang paling gelap kita berkeupayaan. Dan ia adalah satu hakikat yang kita berkongsi bersama. Seperti Roma mengingatkan kita dalam bab 5, “Dosa datang ke dunia dari satu orang, dan kematian melalui dosa, demikianlah maut itu kepada semua orang kerana semua berdosa.” Kami melihat kecelakaan dosa yang paling jelas dalam kesakitan yang mengiringi kematian. Kami merasakan kesalahan itu, sebagai imej-pemegang jawatan yang abadi Tuhan Kehidupan. Setiap kali kita menghadapi kematian dalam kehidupan kita, jiwa kita bergema dengan laungan: “Ini tidak patut menjadi!”

Tetapi penganut, ini bukan bagaimana kita berhenti berfikir tentang kematian. Walaupun kita bergema Paulus dalam Roma 7:24 – “saya manusia celaka/buruk! Siapakah yang akan menolongku dari badan yang maut ini”- jawapannya datang pantas dan memuja:” Syukur kepada Allah melalui Yesus Kristus, Tuhan kita “!

Oleh sebab kita ada seorang Penyelamat yang mengambil kematian kita supaya kita mengetahui kehidupan sebenar; Raja yang sempurna yang mengorbankan takhta-Nya, persekutuan berkesudahan dan kegembiraan tanpa henti, untuk memasuki masa dan menderita atas kesemua dosa dan kemudian bangkit dengan berjaya dari kubur; Gembala yang suci menanggung hukuman paling dahsyat kami untuk jenayah yang paling dahsyat kami; seorang Penebus yang mulia, yang tahu malu kita dan memberikan kita bernilai dan kehidupannya: kehidupan yang kita tidak berhak, tetapi yang kini mengisi kewujudan kita dengan harapan dan kekuatan untuk menghadapi sakitan kami, dan Kematian sekali.

Ini adalah keghaiban dimana seluruh iman kita bertukar. Ini adalah inti soal/kemusykilan bagi berita baik kita berkongsi. Dan inilah ayat Wahyu mulia yang menyauh bagi iman kita, menunjukkan kita kepada hari yang berharapan apabila kedukaan kita, , kesakitan kita – semua bekas kegelapan dan kesengsaraan kami, semua sengatan dan lebam dan kekosongan dalam kita jiwa- akan meninggal . Kami mengetahui kematian duniawi sebelum hari itu, tetapi pada hari itu, Kematian akan tiada lagi.

Jadi berfikir tentang kematian, dan apabila anda fikir tu, ingat rahmat Kristus, kasih Bapa, dan kuasa Roh yang akan membimbing kita untuk hari akhir “tidak bersalah dengan adanya kemuliaan-Nya (Yudas 29).” “

Oleh @dandrawnwords



Categories: Bahasa Malaysia, Bahasa Melayu, christianity

Tags: , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: