Belajar Hidup dengan Kepuasan

Demi hidup dengan kepuasan dalaman, seluruh tumpuan kehidupan anda mestilah pada Tuhan Yesus Kristus. 

Saya pernah menghadapi masalah atau situasi yang menyebabkan kesukaran tidur untuk tempoh yang singkat dalam kehidupan saya. Saya mendapati perkara terbaik yang saya boleh lakukan apabila saya tidak dapat berhenti memikirkan sesuatu masalah, perbualan, atau kritikan, adalah bangun, berlutut, dan berseru kepada Allah: “Tolonglah saya menghadapi ini. Tolonglah saya untuk menumpukan perhatian pada-Mu sahaja.”

Saya dapat tidur apabila tumpuan saya terletak pada Tuhan dan pada cara Dia membuat saya fikir atau memberikan respons terhadap emosi saya dalam situasi tertentu. Saya tidak dapat tidur apabila saya membenarkan tumpuan saya untuk beralih kepada apa yang telah diucapkan oleh orang lain, segala sesuatu yang mungkin berlaku, atau kesukaran suatu cabaran yang bakal dihadapi. Pilihannya agak mudah—fikir tentang Tuhan dan kelimpahan peruntukan, perlindungan, dan kasih-Nya, atau fikir tentang semua orang serta keadaan yang cuba merampas peruntukan anda, memusnahkan kehidupan anda, atau membenci anda.

Berfikir tentang Tuhan membawa kedamaian. Berfikir tentang perkara lain biasanya adalah jalan pintas untuk kekhuatiran, ketakutan, atau kerisauan. 

Apabila anda menumpukan perhatian pada Tuhan, memanglah penting bahawa anda melihat-Nya sebagai hadir bersama anda dalam situasi anda, sekarang ini. Terlalu banyak orang fikir bahawa Allah adalah berjauhan. Mereka tidak melihat Allah sebagai dapat didekati atau sedia ada untuk mereka dalam kedekatan hidup mereka. Sebenarnya, Dia menyertai kita pada setiap saat setiap hari.

Saya ingat tempat yang paling tenang yang pernah saya pergi—Tasik Galilea. Beberapa tahun lalu, saya berada di tasik itu yang bagi saya adalah definisi kedamaian dan ketenangan. Walau bagaimanapun, di dunia hari ini, kebanyakan orang mungkin tidak fikir kawasan itu adalah tenang. Ia cuma beberapa batu dari Syria dan Lebanon. Kita cenderung fikir Israel adalah kawasan pergolakan dunia, sebuah tempat yang betul-betul tidak aman.

Namun, saya mengalami ketenangan yang besar di sana. Mengapa? Kerana saya merasakan kehadiran Tuhan di sana. Saya merasakan hadirat-Nya.

Memanglah mudah bagi saya untuk menutup mata dan melihat Tuhan berjalan di sisi saya sepanjang Tasik Galilea. Saya juga mendapati mudah dan bermanfaat untuk membayangkan Tuhan berjalan di sebelah saya dalam banyak latar semula jadi yang indah yang pernah saya lawati di seluruh dunia.

Bukanlah persekitaran ini yang memberikan saya ketenangan. Ia adalah kesedaran akan Allah yang dirasakan dalam hati saya semasa saya berada di persekitaran ini yang menghasilkan ketenangan itu. Rasa “Allah menyertai saya” itulah yang penting bagi saya untuk merasai semula, membayangkan, melihat dengan mata rohani saya, apabila kesusahan menimpa kehidupan saya.

Kawan, walau di mana pun anda berada pada bila-bila masa, Yesus adalah sumber kepuasan anda. Lihatlah Tuhan berjalan bersama anda dalam ketenangan. Rasalah hadirat-Nya. Sedari ketakjuban kuasa dan kewibawaan-Nya ke atas kehidupan anda. Apabila anda menjalin hubungan peribadi dengan Kristus melalui iman, hidup dengan keyakinan akan hadirat-Nya dan peruntukan-Nya dalam kehidupan anda, saya berjanji bahawa anda akan mengalami ketenangan sebenar.

Jika anda bergumul dengan kacau-bilau dalam dunia yang berubah-ubah, klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara anda boleh menemukan kedamaian dan hidup secara tenang.



Categories: Bahasa Malaysia, Bahasa Melayu, christianity

Tags: , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: